Thursday, November 22, 2012

Kuliner: Bebek H. Slamet

Nggak mungkin ada yang nggak tahu bebek asli Solo ini. Ya, kan? Tapiiii... Boleh lah aku review sikik tentang rasa bebek dengan lambang ijo ini.

Terakhir ke Bebek H. Slamet kalau nggak salah hari Sabtu kemarin. Setengah ngantuk *kayaknya ngantuk melulu deh aku :p* aku pesan Bebek Kremes yang kurasa lebih mirip dengan Bebek Sarang, secara kremesnya menyelimuti selurih bagian bebek. Dithitili, kremesnya teteup aja rasa kremes :p tapi digoreng garing banget. Terus, kalau dicocol sambal korek, nggggg... Di sini aku mikir, kok asinnya pakai banget nget nget? Berhubung aku nggak suka sama asin dan manis yang keterlaluan, maka porsi bebek nggak kuhabisin dong. Bukan mubazir, tapi kalau dipaksa trus vomit kan nggak lucu juga.

Sebelumnya, aku beberapa kali coba bebek varian lain, tapi teteup punya H. Slamet. Pas itu pilih yang original, digoreng biasa aja. Rasanya, jauh lebih oke. Bumbunya merasuk hingga tulang terakhir *ha?* dan nggak asin. Sambal korek emang asin pedas ya, tapi kalau bebeknya ikut asin, apa nggak mending ngemut garam aja? #eh :p.

Kalau mau coba sih boleh deh datang ke Jl. Kayoon atau Jl. Bali. Harga perporsinya dari Rp 4.000-18.000 tergantung mau pilih apa. Jam bukanya kalau nggak salah jam 10.00-abis deh *ini baca spanduk yang ada di Jl. Bali :p* sok deh kalau mau mampir, selamat makan! :D


Post a Comment