Sarapan Pecel Gudeg Lumintu Khas Jember



Menikmati sajian dua menu sekaligus dalam satu piring sejatinya mengingatkan saya pada Rujak Selingkuh di Pamekasan. Bayangkan, dua rasa dalam satu menu? Rasanya ambyar. Hehe, saya nggak bisa menemukan bentuk kenikmatan salah satu dari keduanya dimana. Karena bagi saya Rujak Soto terlalu ngeblend.

Maka, ketika saya menemukan kuliner unik dan khas Jember berupa Pecel Gudeg, saya sudah siap membayangkan rasanya yang ngeblend dan tak bisa dibedakan. Pecel yang cenderung gurih pedas dengan bumbu kacang bercampur gudeg yang identik dengan rasa manis.



Secara terpisah, pecel adalah makanan favorit saya sejak dari zaman kicik dulu. Pun gudeg. Lidah saya memang lidah Suroboyo asli yang lebih menerima makanan pedas. Tapi gudeg, makanan (sangat) manis yang ternyata bisa diterima dengan mudah oleh lidah saya. Sejak saya mengenal gudeg sekira saat duduk di kelas 1 SD.



Nah, berkunjung ke Jember beberapa waktu lalu memaksa saya untuk mencari kira-kira makanan apa yang bisa dicicipi dan nggak ada di tempat lain.

Pecel Gudeg-lah jawabannya.

Terletak di Jalan Kertanegara 33 Jember, Depot Lumintu secara khusus menjual tiga menu makanan utama: Pecel, Gudeg, dan Pecel Gudeg. Depot Lumintu buka setiap hari kecuali Sabtu mulai pukul 6.00-14.00. Kami datang pukul 6 tet dan antrian panjang sudah mengular di depan depot. Saya menjadi semakin penasaran dengan rasanya.



Berbeda dengan antrian panjang mengular disertai pengambilan nomor urut buat yang dibawa pulang. Yang makan di tempat nggak pake antri. Asyik bangetlah ini. Pelayanan cepat di saat antrian panjang di depan mata.

Soal rasa, karena pecel dan gudeg sama-sama makanan favorit saya, tapi ketika makanan ini dicampur baur, saya kok lebih suka pecelnya ya?



Bumbu pecelnya enak, sayurnya segar, dan rempeyeknya wenaaaak! Saya sampai sayang-sayang buat makan rempeyeknya. Beda dengan gudegnya yang biasa aja rasanya. Itu sayur nangkanya udah enak, tapi kok dikasih cecek (kulit sapi) banyak-banyak? Jadi kayak makan lodehan. Nggak rekomen, sih, buat saya kalau gudegnya ini.



Harga perporsi Pecel Gudeg dibanderol 20 ribu rupiah saja. Ya, standarlah untuk rasa yang lumayan. Rate soal rasa sekira 7/10 saja. Tapi kalau ke Jember nggak mampir ke sini, kayaknya kurang lengkap. Jadi, selamat makan...

Comments

Popular posts from this blog

Pengalaman Menginap di Bandara Changi Singapura

Pengalaman Pesan Hotel One Night Stand di Bali

10 Makanan Khas Belitung yang Wajib Kamu Coba