Tuesday, August 6, 2019

Ketinggalan Pesawat di Kuala Lumpur Malaysia

Petronas

Pernah nggak, sih, rencana yang kalian susun tiba-tiba berantakan hanya karena kurang 'AQUA'?

Saya baru saja mengalaminya.

Rencana hari ini pulang dengan gagah karena berhasil pakai penerbangan murah PP langsung gagal.

Jadwal penerbangan pulang pakai Citilink pukul 15.20, saya sampai di KLIA jam 14.05. Logikanya, bisa ya check in dan pulang tepat waktu? Tapi saya tak bisaaaa, heh!

Bayangpun, sampai di KLIA, aturan saya turun karena banyak banget orang Indonesia turun, saya malah santai nunggu KLIA Ekspres turun di KLIA 2. Ya jelas salah bandara! Saya tuh, kebayang-bayang, maskapai low cost carrier berangkatnya dari KLIA 2.

Nah, Citilink itu di pikiran saya termasuk murah! Karena tiketnya cuma 250ribu!!! Hadeeeeh. Kan, kurang pinter banget ini namanya. Kok ya nggak kepikiran kalau belinya pas promo?

Namanya juga mepet jam check in. Jadinya langsung merasa bodoh banget dan enggak bisa mikir sama sekali.

Termasuk nggak bisa mikir kalau dari KLIA 2 ke KLIA itu ada shuttle bus, Oneeengg!

Ya masa saya jadi beli KLIA transit yang mana waktu tunggunya 30 menit. Dan selama 30 menit itu saya cuma istighfar memohon ampun supaya dibukakan pintu rezeki oleh Allah. Jelas buang-buang waktu-laaah. Masyaallah, Oneng!

Yang bikin enggak habis pikir, kenapa dalam kurun waktu 30 menit itu masih nggak kepikiran shuttle bus, Oneeengg?

Auk ah, gelap.

Saya tuh cuma kasihan sama Elif. Karena dari pagi diajak jalan dan lari-lari.

Emang kebiasaan mepet-mepet kalau udah punya anak begini kudu diubah. Biar nggak ngos-ngosan lari ngejar kereta, bus, sambil naik turun tangga. Mana sambil gendong bayi pula.

Tapi Elif kayak nggak ngerti sikon gitu, deh. Saya yang kzl zbl banget pingin nangis gegara bodoh banget gini malah digodain sama Elif. Senyum-senyum terus. Nggak ngerti sama sekali kalau emaknya ini pingin nelen orang saking onengnya.

Senyum-senyum teruuus 🙃


Yang jelas, dari pengalaman pahit ini, saya jadi setuju sama Ibn Battuta yang bilang, "Traveling, it leaves you speechless then turns you into a storyteller."

Gimana enggak jadi storyteller, kalau ketinggalan pesawat gegara kebodohan personal begini. Hadeh.

Jadi inget pesan suami di tengah kegalauan ini, "Wislah buat pelajaran. Semoga diganti dengan yang lebih baik."

Preeeet! Ngomong sambil menyesali uang tiket pulang yang jauh lebih mahal dari biaya hidup selama tiga hari sebelumnya.

Paling enggak, dari kejadian ini kalian jangan sampai ketinggalan pesawat. Karena rasanya enggak enak di kantong. Aturan udah leyeh-leyeh di rumah malah leyeh-leyeh di hotel. Kan, bisa tuh, uang extend hotel dipake buat beli tiket pesawat rencana jalan-jalan berikutnya. Hehe

Etapi beneran langsung diganti dengan yang lebih baik, loh. Buktinya saya dapat satu hari libur lagi, free dari kantor. Alhamdulillah:)))

Capek, bro


No comments: