Tertawan Jimbaran Berarak Awan


Jimbaran saat pagi

Bagi penyuka pantai seperti saya, pergi ke Bali ya tentu harus mantai. Makanya, saya mencari informasi pantai yang letaknya dekat dari penginapan biar kalau capek pingin pulang nggak kejauhan.

Nah, kebetulan, penginapan saya ada di dekat bandara. Cuma tiga kilometer dan itu sangat bisa ditempuh dengan jalan kaki saja.

Tapi tentu saya tidak begitu, wkwk. Mlz banget jalan kaki dari bandara sambil gendong Elif dan tas ransel. Malam-malam pula.

Itu kondisi selepas landing sampai di Bali.

Lihat awannya!

Jadi, akhirnya, saya putuskan untuk main ke pantai terdekat keesokan harinya. Yaitu Jimbaran! Haha. Memang nggak sedekat Pantai Kuta, tapi yaa masa ke Kuta lagi, Kuta lagi. Ya kali dari zaman ngerti Bali dua puluh tahun lalu mainnya kudu ke Kuta. Bosyeeenlaaah 🤣🤣.

Padahal, aslinya, Kuta dan Jimbaran nggak ada bedanya! Yaiyalah, wong satu garis pantai, wkwk.

Tapi gapapa, dari pada enggak mantai sama sekali?

Sepi...

Kalian sudah pasti tahu dong kalau Jimbaran terkenal dengan menu makan malam sea food yang lumayan. Sepanjang beberapa kali ke Bali, saya ingat betul kalau baru sekali doang nyicip sea food di Jimbaran. Itu juga zaman nebeng family gathering kantor ayah. Which is, sudah dua puluh tahun yang lalu 🤣 selebihnya... Setiap saya ke Bali, tentu saja mlz ke Jimbaran cuma buat makan seafood. Udah mahal, mesti bolak-balik angkat kaki pas lagi makan kalau ada anjing seliweran. Nggak banget lah.

Jimbaran saat pagi sepi. Tak ada pengunjung. Kecuali bule-bule yang niat beach run di tepi pantai atau sekadar jalan kaki santai di sepanjang garis pantai. Selebihnya cuma kami bertiga.

Walk together by my side

Karena Jimbaran pagi panas, penjaja tempat duduk pun masih menjajakan dagangannya. Ya kali siang-siang duduk ngadep pantai pake bayar. Jelas bukan tipikal saya banget. Kalau hal-hal remeh bisa gratis ngapain pilih yang bayar, sih? Wkwk, dasar pelit!

Nawarin apa coba?


Sebenarnya tujuan saya ke pantai cuma mau ngajakin Elif buat main pasir dan nyicip air pantai yang asin. Gitu doang. Tapiii, Elif digendong malah tidur. Jadilah sesampainya di Jimbaran saya cuma motret-motret doang. Mau main pasir batal.

Beach run
 
But anyway, Jimbaran cukup eksotis buat main air. Pasirnya putih bersih, langitnya biru cerah, dan awannya segambreng berarak-arak. That's what I need!

Saya jadi ingat kalau hobi saya setiap ketemu pantai adalah... Bengong! Cuma duduk di tepi pantai, dengerin ombak, ngerasain semilir angin, sambil sesekali ngobrol. Itu kalau ada temennya. Kalau pas jalan-jalan sendiri ya cuma diem, ngeliatin orang seliweran. That's what I called the art of doing nothing.

Saya bisa berjam-jam cuma duduk gitu doang. Tapi di pikiran rasanya tenang banget.

Kesayangan

Sayangnya, sejak punya Elif kayaknya mustahil banget doing nothing. Yang ada malah bolak-balik panggil Elif dan kudu awas setiap saat.

Ya iyalah, udah beda zaman.

Being mom :))

Dulu mantai sendirian zaman single. Sekarang mantai sama anak. Yang ada malah mikir gimana caranya, liburan berkualitas tapi murah.

Jawabannya yaa... Ke Pantai Jimbaran! Gratis! 😆😂🤣

Liburan senang harus tetap irit 😆😂


Comments

Popular posts from this blog

Pengalaman Menginap di Bandara Changi Singapura

Pengalaman Pesan Hotel One Night Stand di Bali

10 Makanan Khas Belitung yang Wajib Kamu Coba