Syahdunya Sunrise di Marc Hotel Gili Trawangan

The Sasak

Nggak afdol rasanya kalau liburan dan nginep hotel tapi hotelnya nggak direview. Nggak ngerti sejak kapan tapi rasanya saya hampir selalu menulis pengalaman menginap di hotel yang sempat disinggahi pas liburan. Tapi entah kenapa, akan menjadi beda kalau saya sedang kerja luar kota dan harus nginep hotel, pasti sangat jarang banget buat review hotel. Karena yaa vibesnya beda aja 👌


Nah, berhubung seminggu sebelum puasa kemarin saya jalan-jalan ke Gili Trawangan, jadilah saya akan sharing pengalaman menginap di Marc Hotel Gili Trawangan yang menurut saya ratenya 9/10. Kok nggak 10? karena kesempurnaan hanya milik Allah 😆

Marc Hotel Gili Trawangan letaknya nggak jauh dari Pelabuhan Gili Trawangan. Literally nggak jauh ya. Bener-bener dekat sepelemparan beha karena dari pelabuhan juga udah kelihatan. Makanya begitu sampai pelabuhan dan diajak jalan kaki menuju hotel, saya cuma mikir, "Sedekat apa, nih, kok jalan kaki?" Karena dulu di Mola2 Resort Gili Air katanya hotelnya dekat sama pelabuhan, tapi ya lumayan juga cuy, kalau jalan kaki sambil gendong anak siang-siang 😌

Dari segi lokasi saya udah cocok banget karena bikin nggak pegel. Jadi kalau kalian berlibur bawa koper, nggak perlu geret-geret lama-lama. Desain bangunannya juga oke, khas rumah adat Suku Sasak👌

Masuk hotel langsung dikasih welcome drink. Cuma saya lupa waktu itu dikasih minuman apa. Rasanya enak dan yang penting tydac memabukkan 🤪

Begitu sampai di lobi hotel, yang jadi satu sama resto, suasana nyamannya kental banget. Dan betul, di Gili Trawangan nggak ada yang pakai masker. Staf hotel sekalipun. Makanya saya dan teman-teman sepakat untuk lepas masker selama di sana. Anggaplah sudah nggak ada corona di sini 🙃

Resto Marc Hotel

Anw, kamar saya ada di 208. Letaknya nggak jauh dari resepsionis. Begitu buka kamar, wah, asli seneng banget. Head bednya bentuk bale tani. Televisinya ada hiasan ukiran kayu khas Lombok. Ada mini bale-bale dengan busa empuk yang enak dibuat rebahan komplit dengan meja marmer. So far, saya suka dengan kamarnya.


Desainnya oke punya 👌


But, wait?

Saya kaget begitu melihat ulang isi kamar. Monmaap, ini kenapa wastafel ada di tengah kamar ya? Trus shower room pisah sama WC gitu biar apa?

Errr, saya seketika merasa kurang cocok, sih, sama bagian ini. Yaa, maksudnya, tiap habis poop, kan, biasanya sekalian mandi gitu ya. Ini kalau habis poop mesti ganti ruangan dulu. Trus kalau cuci muka atau gosok gigi mesti ke luar ruangan juga. Berpotensi menyebabkan percikan air kena tempat tidur. Well, sorry to say, kurang cocok aja menurut saya 😁


Wastafel magak

Tapi tiap orang, kan, berbeda. Jadi saya siasati kalau mandi sekalian gosok gigi dan cuci muka di shower room. Begitu juga kalau pee, cuci muka, dan gosok gigi mau tidur sekalian aja semua di shower room 🙃

Eh tapi, saya juga agak bingung, sih, kenapa di kamar nggak ada sandalnya? Aturan sekelas bintang empat ada sandalnya. Cuma ya gapapa juga kalau minta sandal harus telpon resepsionis dulu. Tapi ya gitu, teknik ini nggak semua orang tahu 🤪

Lupa kenapa nggak dibuka dulu gordernnya


Lucu ðŸ‘

Fasilitas di Marc Hotel menurut saya bagus semua, sih. Ada kolam renangnya juga. Kamar nggak ada balkonnya tapi bisa ngeliat balkon dan kolam renang hotel sebelah. Lumayan lah penyegaran 😌 AC kamarnya dingin banget, btw. Tapi nggak sedingin sikap mantan gebetan dulu, sih, 🤣🤣🤣

Malamnya, I expected akan makan malam di hotel dengan view laut. Pengen tahu juga menu makanannya seperti apa kira-kira di hotel ini. Tapi ternyata makan malam di resto yang berbeda, nggak ngerti namanya apa 🤪

Anw, karena Gili Trawangan itu pulaunya nggak gede-gede banget, jadi sunset dan sunrise bisa didapetin sekaligus. Nah, Marc Hotel ini bagusnya di situ. Letaknya ngadep timur laut dan bisa dipakai buat foto-foto sunrise. Mayan ciamik, sih, hasil foto jadinya 👌

Siluet 

Untuk menu makanan, menurut saya kurang variatif. Karena pilihan untuk breakfastnya cuma Nasi Goreng, Mie Goreng, dan American Breakfast yang isinya roti, beef slice, sosis, dan telur. Minumnya dapet es jeruk, kopi, dan air. But overall, lumayanlah, petugasnya juga sat set wet wet wet 👍

American Breakfast

Malam kedua, rombongan akhirnya makan di hotel dengan prasmanan. Menunya variatif. Saking variatifnya sampe bikin kenyang bego gegara kebanyakan ambil makanan 🥴 tapi sambelnya menurut saya kurang nendang *astaga kenapa selalu ada yang kurang di mataku 🤣*

Well, overall saya cocok nginep di sini. Kalau diajak nginep lagi oke-oke aja asal no payment fee #dijitak 🤣 

Sunrise dari depan Marc Hotel



Comments

Popular posts from this blog

Itinerary, Tips, dan Trik ke Labuan Bajo

Pengalaman Menginap di Bandara Changi Singapura

Makanan Khas Negara ASEAN Ini Jangan Sampai Kamu Lewatkan